Friday, 21 October 2011

Bapa Mertuaku

Sejak Jenal bernikah dengan Jariah satu tahun enam bulan yang lalu, inilah pertama kali Jantan mengunjungi menantunya. Ketika kunjungan Jantan, Jenal tiada di rumah. Dia bertugas di luar kawasan selama tiga minggu. Berdegup juga jantung Jantan melihat menantunya yang ayu jelita dan masih muda remaja itu. Sepatutnya masih belajar di tingkatan enam.

“Ayah saja nak tengok kaulah Yah,” kata Jantan. “Jenal mana?”

“Outstation ayah,” jawab Jariah dengan dada yang berdebar, kerana mertuanya ini tidak merestui perkahwinannya dengan Jenal.

Jenal pula tiada di rumah ketika itu Kalau mertuanya marah, tiada siapa yang boleh membelanya.

“Berapa lama?”

“Tiga minggu.”

“Yah tinggal sorang-sorang?”

Jariah mengangguk.

“Duduklah ayah. Biar Yah siapkan makanan,” dia mula lega kerana tidak nampak tanda-tanda bapa mertuanya akan marah.

Selepas makan bapa mertuanya berehat di ruang tamu. Sewaktu itu bapa mertuanya memakai kain sarong saja. Sambil berbual-bual kain bapa mertuanya terselak. Jariah ternampak balak bapa mertuanya.

Jariah sungguh tidak sangka sama sekali! Di dalam hidupnya, tidak pernah dia melihat balak yang sebegitu besar dan panjang saiznya. Bapa mertuanya buat tak tahu saja. Balak bapa mertuanya nampaknya berada di dalam keadaan yang sungguh tegang. Itulah yang membuat Jariah tidak dapat mengawal nafsu syahwatnya, walau pun baru beberapa hari tubuhnya dikerjakan Jenal dan ayah kandungnya.

Jariah rasa balak bapa mertuanya jadi tegang sebab dia asyik perhatikan tubuhnya yang banyak banyak terdedah. Memang dia sengaja berpakaian begitu. Dia mahu melembutkan hati bapa mertuanya.

Jariah hanya mengenakan pakaian gown malam yang nipis dan tidak berlengan tanpa apa apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas. Bentuk tubuhnya yang berkulit putih cerah itu berbayang di balik gown malam yang nipis itu. Saiz buah dada Jariah yang sederhana sesuai dengan potangan badannya sudah pasti telah mencuit hati bapa mertuanya. Patutlah semasa Jariah menghidangkan makanan, bapa mertuanya asyik merenungi lurah yang boleh dilihat dengan samar-samar dibalik gown malam yang nipis itu.

Dengan tidak dapat menahan nafsu, Jariah terus menuju ke bilik ku dan meninggalkan bapa mertuanya di hall untuk menonton berita jam lapan. Desakan nafsu Jariah yang meluap-luap itu telah telah menyebabkan dia kelam kabut mencari katil untuk segera melayan denyutan kelentitnya.

Setiba di dalam bilik, Jariah pun terus menghumbankan badannya di atas katil. Jariah terus menyelak gaun tidurnya hingga ke paras dada. Kesemua bahagian di bawah paras dadanya terdedah tanpa seurat benang. Jariah mengangkang seluas yang mungkin. Kemudian dia mengusap kemaluannya yang bersih dan tidak berbulu itu.

Selepas itu dia mulalah bermain dengan biji kelintitnya. Alangkah bahagianya kalau Jenal mempunyai konek begitu besar seperti bapa mertuanya, bisik hatinya. Jariah terus leka dibuai khayalan yang sebegitu rupa.

Rupa-rupanya pintu biliknya tadi bukan saja tidak dikunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa dia sedar, bapa mertuanya telah mengekori jejak perjalanannya ke dalam bilik.

Ketika Jariah sedang leka melayani denyutan nafsu, bapa mertuanya dengan jelasnya dapat mengintai segala tingkah lakunya. 15 minit kemudian, Jariah terdengar suara bapa mertuanya berdehem..

Jariah terkejut. Kemaraan nafsunya tersekat. Dengan pantas dia mengalihkan pandangan ke arah pintu bilik. Berderau darah Jariah melihatkan bapa mertuanya sedang berdiri di situ. Sebatang tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang bertelanjang bulat di situ. Tangan kanannya dengan kemas mengenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Jariah amat pasti bahawa lelaki itu ialah bapa mertuanya sendiri. Ayah kepada suaminya.

“Ayah!” Jariah bersuara dalam keadaan serba terkejut.

Dia jadi kaku dan buntu dengan tangannya masih lagi melekat pada menggentel kelentitnya. Dengan pantas bapa mertuanya bertindak untuk meraih kesempatan terhadap kebinggungan Jariah. Dia terus menerpa dan mencelapak di atas tubuh Jariah yang masih kebingungan. Kelengkang Jariah yang sudah sedia terbuka luas tidak sempat dirapatkan..

“Jangan ayah!” Jariah cuba meronta.

Tanpa menghiraukan bantahan Jariah, mulut Jantan terus menyusu puting tetek menantunya yang terdedah. Tangan Jariah yang tadinya melindungi kelengkangnya, kini segera beralih ke arah teteknya untuk menyekat perbuatan bapa mertuanya itu. Sebaik saja itu berlaku, balak bapa mertuanya pun mudahlah menyelinapkan balaknya ke dalam lubang nikmat di celah kelengkangnya.

“Ough!” Jariah tersentak apabila lubang nikmatnya ditusuk balak Jantan yang besar dan keras.

Celah kelengkang Jariah yang sudah becak akibat dari aktiviti menggentel kelentit memudahkan balak bapa mertuanya menelinap masuk ke dalam lubang nikmat itu. Tangan Jariah cuba untuk menyekat kemaraan balak bapa mertuanya.

Namun tangan bapa mertuanya segera menangkap kedua tangan Jariah dan dibawa keatas. Jantan melekapkan tangan Jariah di atas katil sehingga tangan menantunya tidak boleh bergerak. Akhirnya terpaksalah Jariah berbaring mengangkang sebegitu saja tanpa sebarang upaya untuk menentang. Jariah mula pasrah lebih-lebih lagi apabila dia mula berasa sedap yang luar biasa.

Melihatkan keadaan Jariah yang sudah pasrah, maka Jantan pun mulalah menghenjut menantunya dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu, jelaslah bahawa Jantan memang geram terhadap kelengkang Jariah yang ditatap sejak petang tadi. Bebanan dendam nafsunya bagaikan sulaan yang giat menghukumi tapak zuriat Jariah yang subur itu. Balak bapa mertuanya bertalu-talu menujah lubang nikmat milik Jariah.

Pada mulanya Jariah cuba tidak mengindahkan kesedapan balak mertuanya tu. Namun nafsunya sukar untuk menafikan keinginan terhadap balak bapa mertuanya yang istimewa panjang, besar dan keras. Balak mertuanya lebih hebat dari balak Jenal, Mr.Jega, Johar malah balak bapa kandungnya sendiri.

Kehadiran balak bapa mertuanya di dalam lubang nikmatnya amat ketara dirasakannya. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini Jariah inginkan. Tidak sama dengan penangan lapan balak kawan-kawan suaminya semasa meraikan ulang tahun perkahwinan pertamanya di rumah Mr.Jega enam bulan yang lalu.

Semakin lama Jariah semakin pasrah zahir dan batin. Nafsunya semakin bergelojak. Seluruh jiwa raganya mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu syahwatnya yang maha sedap itu. Tanpa segan silu mulutnya tidak putus putus merengekkan bahasa nafsu. Tangan Jariah mula memaut tubuh bapa mertuanya. Matanya tertutup rapat. Mulutnya sudah tidak boleh berhenti merengek.

“Ahh… sedap ayah…. Sedapnya balak ayah ni… tak pernah Yah rasa sesedap ini,” Jariah mula merengek.

Pengakuan tentang kehebatan bapa mertuanya sentiasa meniti di bibirnya setiap kali balaknya menusuk lubang nikmatnya. Hitungan dosa dan penyesalan telah Jariah humban jauh dari pertimbangannya.

Bapa mertuanya pula begitu tekun membajak telaga nikmat milik Jariah. Kesuburan ladang zuriatnya digemburi dengan sebaik mungkin. Telaga itu bukan setakat subur malah kuat mengemut. Kemutan yang belum pernah dinikmati oleh Jantan selama.

“Kuatnya kau mengemut Yah…” bisik Jantan.

“Balak ayah besar sangat...” balas Jariah penuh bernafsu. “Penuh Yah rasa ayah.”

“Yah suka?”

Jariah mengangguk sambil mengetapkankan mulutnya. Dia sudah tidak berupaya hendak berkata-kata akibat kesedapatan balak bapa mertuanya. Balak bapa mertuanya bukan sahaja besar, panjang dan keras malah boleh bertahan lama. Walau sekuat mana Jariah mengawak ponggongnya, balak Jantan masih belum ada-ada tanda-tanda hendak pancut.

Tidak seperti balak Jenal dan kawan-kawannya. Jelaslah bahawa suaminya sendiri dan jantan-jantan yang pernah menidurinya gagal menandingi kemampuan bapa mertuanya. Mungkin sebab itulah dia masih belum hamil walaupun telah berulangkali menerima tusukan balak-balak Jenal, Mr.Jega, Johar dan Jusuh..

Sambil membajak lurah nikmat Jariah, bapa mertuanya tidak henti-henti mencium seluruh tubuhnya yang dapat dicium. Jariah rasa semakin lazat. Tubuh bapa mertuanya tidak lepas dari pautannya. Apabila dia berasa saat yang paling lazat Jariah menjerit-jerit halus penuh bernafsu.

“Sedapnya ayah sedapnya… sedapnya….. sedapnya!” Jerit Jariah sambil mencengkam tilam.

Tubuhnya menggeliat penuh berahi. Ponggongnya diayak ke atas dan ke bawah lagi selari dengan ayunan balak Jantan. Kemudian tubuhnya terkulai lesu. Tetapi bapa mertuannya masih rancak membajak lurah nikmatnya.

Tubuh Jariah yang lesu menambahkan lagi rasa ghairah bapa mertuanya. Bapa mertuanya semakin bernafsu membajak telaga nikmat Jariah sehingga akhir nafsu syahwat Jariah bangkit kembali. Maka berlaku pertarungan yang maha hebat. Ganas dan buas diantara mertua dan menantu

Setelah cukup rata membajak, dan setelah berulangkali Jariah sampai kepuncak nemat maka bapa mertuanya pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam perutnya.

Terbeliak biji mata Jariah apabila menerima pancutan air yang pekat dan hangat dari balak bapa mertuanya. Kehangatan cecair benih bapa mertuanya itu disambut dengan ledakan nafsunya sendiri. Jariah mengelupur apabila menerima benih benih zuriat yang cukup banyak tersemai di dalam rahimnya. Jariah benar-benar berasa nikmat yang belum pernah dirasainya walau pun telah sepuluh balak lelaki menujah telaga nikmatnya.

Selepas itu mereka sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama. Rasa takut dan bimbang Jariah terhadap bapa mertuanya telah hilang. Kini terbit rasa kasih sayang yang mendalam terhadap bapa mertuanya yang tidak handsome itu.

Setelah rasa letih hilang sekali lagi mereka ulangi perbuatan yang tidak halal itu. Buat beberapa ketika Jariah lupa pada Jenal. Lupa pada ayah kandungnya. Lupa pada Mr.Jega. Lupa juga pada Johar. Jariah menumpukan seluruh fikiran dan jiwa raganya pada Jantan, bapa mertua yang hebat itu.

Pergelutan kali kedua ini sungguh hebat. Mereka bergelut bagai singa yang lapar. Jariah tanpa segan silu menjerit dan meraung setiap kali balak Jantan menusuk telaga nikmatnya. Permainan kali kedua ini mengambil masa yaang agak lama. Hampir satu jam barulah Jantan memancutkan air nikmatnya ke dalam telaga nikmat milik Jariah.

Mereka berpeluk lagi sambil raba meraba diantara satu sama lain. Tidak ada bahagian tubuh Jariah yang terlepas dari rabaan tangan Jantan. Begitu dengan Jariah. Tidak ada bahagian tubuh Jantan yang terlepas dari rabaannya. Rabaan dan sentuhan yang henti-henti itu menyebabkan terbangkit lagi nafsu syahwat mertua dan menantu itu.

Sekali lagi, buat kali ketiga mereka bertarung lagi. Kali mereka makin buas. Jariah sudah segan silu menjerit dan meraung denga bapa mertua apabila berasa nikmat yang amat sangat. Apabila Jantan membuat pancutan, Jariah menggelepar sambil meraung dengan raungan yang sangat mengghairahkan.

Sebelum tidur, Jariah sempat bertanya kepada bapa mertuanya.

“Ayah... kenapa dulu ayah tak sukakan Yah?”

“Siapa bilang?”

“Habis tu kenapa ayah tak suka Yah kawin dengan abang Jenal?”

“Kerana ayah nak kan Yah”

Jariah terkejut apabila mendengar penjelasan bapanya. Sekarang jelaslah duduk perkara yang sebenar. Puas hati Jariah setelah mendengar jawapan bapa mertuanya itu. Tidak lama kemudian mereka terlelap.Mereka tidur berpeluk-peluk dalam keadaan bertelanjang bulat hingga ke pagi.

Menjelang pagi apabila Jantan membuka matanya, Jariah masih tidur dengan lena. Jantan terpegun melihat kecantikan Jariah walaupun menantunya tidak bersolek. Tidak pernah dia melihat perempuan secantik Jariah. Nafsu berahi Jantan bangkit lagi.

Sekali lagi Jariah dikerjakan oleh bapa mertuanya. Kali ini Jariah sudah sedia menerima pemberian mertuanya. Tanpa banyak soal bapa mertuanya terus membajak lurah nikmat Jariah tanpa penentangan. Jantan mengerjakan tubuh Jariah dengan rakus sekali setelah menatap kecantikan Jariah awal pagi Jariah menyambut dengan ganas bagai singa kelaparan.

“Lagi ayah... Yah nak lagi.... jangan pancut dulu ayah...” rayu Jariah.

Apabila mendengar rayuan menantunya, Jantan semakin bersemangat. Dengan kudrat luar biasa yang dimiliki, telaga nikmat Jariah dikerjakan dengan penuh bernafsu. Hampir sejam tubuh Jariah dikerjakan. Jariah masih boleh melawan. Setelah sejam berlalu, Jariah sudah tidak dapat menahan desakan kenikmatan.

“Ayah... ayah cepat ayah.... Yah nak sampai.... kuat lagi.... kuat lagi.... aaaaaa aaaaaaaa Sedapnya ayah.... sedapnyaa.... sedapnyaaaa... sedapnya!” Jariah menjerit sambil menggeliat penuh bernafsu. Rasa nikmatnya sudah sampai kepuncak dan kini dia mula berasa geli.

“Cepat ayah pancutkan air ayah tu... pancutkan ayah.... pancutkan ayah Yah nak geli ni.... geli... geliiiiiii......” dan ketika itulah Jariah berasa air yang pekat dan hangat memancut-mancut dalam telaga nikmatnya.

“Huh.! Sedapnya ayah...” kata Jariah setelah selesai Jantan memancutkan air nikmatnya.

Jariah tersenyum puas. Matanya masih layu. Wajahnya semakin ayu.

“Nak lagi ayah...” bisik Jariah sambil memaut pinggang Jantan dengan kedua-dua kakinya.

“Kita rehat dulu.” kata Jantan sambil mengangkat ponggong untuk mecabut balaknya yang masih beremdam dalam telaga nikmat menantunya.

“Jangan cabutlah ayah...” bisik Jariah dengan manja sambil memaut tubuh Jantan erat-erat.

Jantan terus meniarap di atas badan Jariah atas permintaan menantunya. Balaknya yang besar dan panjang itu masih terbanam dalam telaga nikmat Jariah. Balaknya masih lagi keras walaupun telah memuntahkan air nikmat ke dalam telaga nikmat menantunya.

Suasana dalam bilik tidur Jariah sepi kembali. Mereka berehat seketika. Matahari baru naik segalah dari ufuk timur. Kicauan burung sudah semakin berkurangan.

“Yah dah sedia ayah,” bisik Jariah setelah hilang rasa letih.

“Boleh mulakan?”

Jariah mengangguk sambil tersenyum. Wajahnya semakin cantik dengan rambut yang kusut dan mata yang layu. Tanpa membuang masa Jantan mula menghayun balaknya yang masih berendam dalam telaga nikmat Jariah. Mereka bertarung lagi buat kali kelima.

Walaupun sudah lima kali bertarung, Jariah semakin bernafsu menerima tusukan balak bapa mertuanya. Balak bapa mertunya memang luar biasa sedapnya. Jariah masih belum puas menerima tusukan balak bapa mertuanya yang hebat itu. Pertarungan kali ini menyebabkan Jariah benar-benar letih, tetapi dia masih belum puas!

Selepas bertarung, mereka bersihkan diri sambil berpeluk-peluk. Kemudian bersarapan juga berpeluk-peluk dalam keadaan bertelanjang bulat. Jariah begitu mesra melayan bapa mertuanya. Lebih mesra dari dia melayan suaminya. Sepanjang pagi itu Jariah tidak lepas dalam pelukan bapa mertuanya.

Menjelang tengahhari sekali lagi bapa mertuanya menyemai benih yang mampu membuncitkan perutnya. Kali ini dia menghenjut Jariah bagi tempoh yang lebih lama dari semalam dan pagi tadi. Malahan cecair benihnya juga adalah lebih lebat lagi. Hampir seminit Jariah terpaksa menadah perahan nafsunya.

Ketika itulah juga talipon berdering. Jariah tau ianya adalah panggilan dari suaminya. Namun kesedapan yang sedang dinikmati itu telah mendorong Jariah supaya terus memerah saki baki air benih bapa mertuanya. Setelah pasti segalanya sudah kering, maka barulah Jariah bertindak untuk mencapai gagang talipon.

Dengan bertelanjang bulat dia berkejar ke ruang tamu. Itu pun setelah lebih seminit ianya berdering. Bapa mertuanya juga turut mengekori dari belakang juga tanpa seurat benang. Jariah berdiri sambil berbual dengan suaminya.

Bapa mertuanya lantas berdiri di belakangnya. Kemudian tubuh Jariah dipeluk dari belakang. Tangan kiri bapa mertuanya terus melekap di celah kelengkangnya sementara tangan kanannya mencekup buah dadanya. Jari tangan bapa mertuanya mula menguak alur kemaluan Jariah.

Ketika itu jugalah air mani bapa mertuanya yang bertakung dalam kemaluannya mula meleleh membasahi pehanya. Lopak air mani yang terkumpul pada pangkal peha Jariah pula adalah lebih ketara. Saki baki kehangatannya juga masih lagi terasa. Baunya pula cukup kuat hinggakan Jariah yang sedang berdiri pun boleh menghidunya.

Suaminya memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan setengah. Bapa mertuanya bukan main meleret senyumannya apabila dengarkan kabar tersebut.

Tubuh Jariah dipeluk semakin erat. Tengkok Jariah dicium ketika dia berbual dengan suaminya. Puas dicium tengkok Jariah dijilat pula. Kemudian disedut. Jariah kegelian tetapi dia tahan supaya dia tidak tertawa, takut nanti suaminya dengar. Sebaik-baik sahaja suaminya selesai bercakap dengan segera aku meletakkan gagang telefon.

“Ala… gelilah ayah…” .Kata Jariah sambil menggeliat. Tetapi dia tidak membantah.

“Sebulan ya Jenal di Sarawak. Bestnya. Puaslah ayah mengerjakan kelengkang kau yang sedap ni,” kata bapa mertuanya sambil mengusap kelengkang Jariah.

“Ayah hendak ke tinggal dengan Yah semasa abang Jenal takda?” Tanya Jariah sambil tangannya memegang balak bapa mertuanya yang besar dan panjang itu. Balak bapa mertuanya mula keras kembali.

“Lelaki mana yang menolak tidur dengan menantu ayah yang lawa ni.”

“Ayah mesti janji, jangan pergi mana-mana?”

“Yah pulak jangan pakai baju. Kita telanjang sepanjang masa.”

“Ala ayah ni dahsyatlah.” Kata Jariah . “Nak lagi ayah...” Pinta Jariah pual.

“Buat kat sini ya.” Kata Jantan pula.

“Suka hati ayahlah.”

Dan mereka terus bergelut di situ dengan ganas dan rakus! Jariah merengek, menejrit dan meraung kenikmatan semahu-mahunya. Tiada siapa yang mendengar. Jantan pula mengerjakan tubuh Jariah seganas-ganasnya kerana itulah yang menantunya mahu. Berjam-jam mereka bertarung. Berulangkali tubuh Jariah dikerjakan tanpa henti. Belum sempat peluhnya kering Jariah sudah merengek untuk mengulangi perbuatan yang tidak halal itu.

Jantan yang mempunyai keinginan berahi yang luar biasa itu sentiasa melayan kehendak nafsu menantunya yang cantik jelita itu. Dia tidak bertepuk sebelah tangan. Menjelang senja sudah lebih sepuluh kali Jantan mengerjakan tubuh menantunya. Namun Jariah masih belum puas!

Jariah berasa sangat gembira kerana selama tempoh Jenal outstation, dia ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak kacak tetapi sangat hebat. Memang pun selama tempoh tersebut Jariah tubuh telah kerjakan oleh mertuanya dengan secukup cukupnya tidak kira siang atau malam, pagi atau petang, di dalam bilik tidur, di ruang tamu, di dapur dan di dalam bilik air. Tidak ada hari yang tubuh Jariah dikerjakan oleh Jantan. Malah tubuh Jariah tidak pernah lepas dari pelukan bapa mertua.

Malahan Jariah dengan rela hati mahu berada dalam pelukan dan di bawah kongkongan bapa mertuanya. Apa yang Jantan suruh Jariah akan buat. Apa yang Jantan pinta Jariah beri. Apa yang Jantan larang Jariah akur. Jantan benar benar marah apabila Jariah meminta izin untuk ke klinik bagi mendapatkan pil pencegah kehamilan. Jariah tergamam kerana bapa mertuanya memang berhasrat untuk membiarkan dia menanggung bunting melalui penzinaan itu. Tetapi Jariah tetap akur.

Untuk memastikan agar Jariah sentiasa bertelanjang bulat di rumah, bapa mertuanya telah merampas kesemua pakaiannya dan menyimpannya di dalam tempat yang terkunci rapi. Ianya termasuklah kasut, setokin dan tuala. Sebenarnya Jantan tidak perlu buat macam itu kerana Jariah memang rela hati berbogel sepanjang masa bersama bapa mertuanya..

Bila selalu tubuh muda Jariah terdedah, maka selalulah balak bapa mertuanya tu keras menegang. Memang tak sempat kering kelengkang Jariah, kerapnya dia menyemai benih budak ke dalam perutnya. Boleh dikatakan sepanjang masa Jariah berada didalam pelukan bapa mertua.

Walaupun Jariah tidak rela menangggung akibatnya, namun oleh kerana dia menagihi cetusan nikmat yang maha hebat itu dari mertuanya maka dia patuh pada kehendak Jantan.

Akhirnya genap sebulan berlalu, dan bapa mertuanya tersenyum gembira sambil mengosok gosok perutnya. Sebelum Jenal pulang dari Sarawak, Jantan mengerjakan tubuh menantunya sepuas-puasnya. Jariah melayan kehendak bapa mertuanya dengan rela hati. Malam terakhir bersama bapa mertuanya, Jariah tidak tidur sampai pagi kerana melayan kehendak Jantan.

Beberapa bulan kemudian Jariah mulai muntah muntah. Tak lama selepas itu kesan membuncit di perut Jariah semakin ketara. Budak yang membesar di dalam perutnya itu adalah bukti penghasilan zina yang amat jelas.

Dari masa ke masa, terutama ketika suami Jariah kerja oustation, pasti bapa mertuanya datang menemaninya tidur. Semakin buncit perutnya, semakin bernafsu bapa mertuanya terhadap Jariah. Rupa-rupanya dia memang jenis yang cenderung mendatangi wanita bunting.

Memang masa tu Jariah kena penangan yang lebih teruk lagi dari sebelumnya. Kelengkangnya pun sampai terasa sengal dan melecup dibuatnya. Namun semakin teruk dia dikerjakan oleh bapa mertuanya semakin gila kocakan nafsu Jariah. Sedang dia rancak menghenjut Jariah, dia sempat berjanji untuk berusaha memastikannya bunting lagi selepas bersalin nanti. Masa tengah sedap dikerjakan bapa mertuanya, dia bagaikan kerbau ditarik hidung saja. Jariah mengangguk angguk kepala sebagai tanda menyetujuinya.

Setelah agak lama merasai penangan yang sebegitu hebat, tentulah Jariah pasti dia tidak akan puas dengan aksi suaminya sendiri. Hanya kehadiran bapa mertuanya saja yang mampu menjanjikan kepuasan mutlak kepadanya. Terutama jika dia di dalam keadaan berbadan dua. Mulai saat itu Jariah sentiasa menanti kehadiran bapa mertuanya yang tidak kacak itu.

2 comments:

  1. Tonton tv1, tv2, tv3, ntv7, 8tv, tv8, astro arena, astro ceria, astro prima, astro arena, astro ria, tv al hijrah, astro oasis, bernama tv dan banyak lagi untuk menonton Click link >>> http://tvradiostreamblog.blogspot.com/2013/11/malaysia-tv-online.html

    ReplyDelete